Erosi Serviks – Penyakit Kewanitaan

Erosi Serviks – Penyakit Kewanitaan

Erosi serviks adalah suatu kondisi yang normal yang terjadi ketika sel-sel epitel skuamosa tumbuh dari leher rahim dan meradang, merah dengan daerah yang terlihat terkikis dan terinfeksi. Leher rahim normal memiliki bagian sempit yang disebut os yang dilapisi dengan kelenjar sel lendir yang tersembunyi; seluruh permukaan serviks dilapisi epitel, sel pada permukaan luar. Sementara itu terdengar menakutkan untuk berpikir bahwa Anda leher rahim terkikis.

Berbagai jenis trauma dapat menyebabkan erosi leher rahim. hubungan seksual, penyisipan benda-benda lainnya ke dalam vagina adalah cara-cara trauma yang mungkin terjadi. Penyebab lain termasuk infeksi berat pada vagina atau STDS seperti herpes atau awal sifilis. Kadang-kadang percikan bahan kimia lain pada vagina seperti krim kontrasepsi atau busa dapat menyebabkan erosi (pengikisan) leher rahim.

Sering berganti pasangan dalam berhubungan intim atau penggunaan spray vagina atau produk lain pada vagina dapat meningkatkan risiko mengembangkan erosi leher rahim. Namun pada kasus lain, wanita yang tidak memiliki faktor-faktor risiko ini juga sering mengembangkan erosi serviks.

Erosi Serviks- Penyakit Kewanitaan

Erosi Serviks- Penyakit Kewanitaan

Sementara pada umumnya beberapa gejala yang berkaitan dengan erosi atau pengikisan leher rahim seperti mengalami abnormal pendarahan yang bukan bagian dari haid, pendarahan setelah hubungan seksual, pendarahan antara periode haid.
Erosi serviks ini ditangani dengan berbagai cara tergantung dari penyebab. Jika infeksi hadir, antibiotik diperlukan. Ketika erosi serviks disebabkan oleh trauma leher rahim, cedera atau karena bahan kimia seperti spray vagina dan menghindari penyebabnya. Kadang-kadang serviks cauterization digunakan untuk mengobati erosi leher rahim. Penyedia layanan kesehatan juga mungkin meresepkan krim estrogen vagina untuk membantu mengentalkan permukaan luar dari leher rahim.

Kebanyakan wanita penderita erosi serviks tidak memiliki gejala. Erosi serviks hanya diamati selama pemeriksaan panggul secara rutin.

Gejala lain yang kadang-kadang dapat disebabkan oleh erosi serviks adalah pendarahan setelah berhubungan intim ( postcoital bleeding ). Dalam keadaan ini, dokter Anda mungkin menawarkan untuk mengobati leher rahim dengan menghancurkan permukaan. Namun tidak ada jaminan bahwa perawatan ini akan mengurangi atau mengurangi gejala.

Penyakit biasanya didiagnosa oleh colposcopy. Ini adalah studi leher rahim di bawah mikroskop yang dirancang khusus. Ahli kandungan menggunakan colposcope untuk secara akurat menentukan ada atau tidak adanya erosi leher rahim. Instrumen ini juga digunakan untuk mengenali formasi ganas.

Perawatan erosi serviks dengan menggunakan obat pada umumnya kurang memberikan hasil yang memuaskan kecuali metode terapi anti-inflamasi.

Umumnya erosi serviks yang berat dan ringan perawatan terapi fisik karena terapi fisik tidak memiliki efek samping.

Dalam proses perawatan erosi leher rahim dan setelah sembuh dari penyakit pengikisan serviks sebaik memperhatikan hal-hal sebagai berikut:

  1. Memperhatikan kesehatan seksual, sesuai mengendalikan kehidupan dan menghindari hubungan seksual selama haid.
  2. Menghindari aborsi atau kecelakaan aborsi
  3. Jika siklus menstruasi terjadi secara singkat, periode menstruasi akan berlangsung cukup lama sebaiknya segera ditangani.
  4. Setelah bersalin serviks yang lecet atau robek harus segera dijahit.
  5. Tes ginekologi secara berkala.
  6. Bila Anda menggunakan air untuk mencuci alat kelamin, usahakan agar air bilasan tidak masuk kedalam lubang vagina anda.

Sebagai pencegahan erosi serviks dan pseudo merekomendasikan bahwa semua wanita menyadari kebersihan pribadi dan dua kali sehari, cuci bersih dengan sabun dan air. Menjaga toilet pada alat kelamin jangan lupa mitra seks Anda. Perlu diingat bahwa perubahan mitra seksual, antara lain, mengarah ke perubahan dalam vagina flora, meningkatnya risiko penyakit. Ingat bahwa kehadiran nanah dalam air mani juga dapat menyebabkan laki-laki erosi. Menggunakan kontrasepsi untuk menghindari kehamilan yang tidak diinginkan dan aborsi, yang pasti akan melukai leher rahim.

Perlakuan terhadap erosi leher rahim dengan operasi laser merupakan pengobatan modern dan metode paling efisien mengobati penyakit leher rahim.

Dan di atas semua, Sayang perempuan, pastikan untuk mengunjungi ginekolog setiap enam bulan. Jika suatu hari Anda telah diperlakukan untuk erosi atau palsu, tidak alasan untuk menghindari pengulangan pemeriksaan panggul dapat terjadi setiap saat.

 

Erosi Serviks – Penyakit Kewanitaan

 

This entry was posted in Uncategorized and tagged . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*